Nekad ke Lombok Day-1

                Inilah awal mula saya mengapa saya ingin menjadi Travel Blogger dan memutuskan untuk traveling, dulu Saya bekerja di Cafe selama 6 bulan, saya sudah bertemu dengan banyak orang termasuk teman sejawat saya bernama Sarah dia cewek berhijab berkulit hitam manis dan humoris, walaupun perempuan, dia juga sudah sering naik turun gunung dan pergi ke tempat yang jauh. Dia bercerita pengalamannya saat backpacking ke Gili Trawangan sendiri dari Jakarta, tujuan dia backpacking saat itu dia sedang patah hati karena habis putus sama cowoknya, akhirnya dia mencoba mencari ketenangan dengan traveling sendirian.
                Mendengar ceritanya saat itu memotivasi saya juga untuk pergi ke sana, akhirnya saya mantapkan niat untuk pergi. Saya mengumpulkan uang dari sisa gaji saya selama bekerja di coffee shop tersebut selama 6 bulan, saya mulai membuat itinerarry sendiri, mencoret kalender setiap hari sampai hari H tiba. 06 Desember 2017 saya mulai berfikir jika saya backpacking sendirian akan sangat membosankan ditambah lagi biaya hotel saya tanggung sendiri yang seharusnya satu kamar bisa buat berdua. Entah apa yang saya pikirkan saat itu saya langsung mengkontak teman saya satu-satu dan terpilih-lah teman SMP saya namanya Irvan, setelah saya kirim pesan awalnya dia merasa ragu bakalan jadi trip angan – angan a.k.a wacana! Tapi saya meyakinkan dia kalau saya sudah mantap buat pergi kesana! Hari demi hari telah berlalu bulan di kalender juga berganti.
                10 Maret 2017 saat saya membuka pesan saat itu adik kelas saya Candra yang juga saudaranya teman saya Irvan minta ikut! HAH?! Saya langsung spot jantung karena saya udah nggak ada niatan untuk ngajak siapa – siapa lagi, tapi anak ini ngerengek minta ikut, saya nggak tau harus ngapain lagi karena nggak mungkin dong dia tidur satu kamar sama saya dan irvan yang cowok cowok ini?!
akhirnya saya kasih persyaratan ke dia buat ngajak satu temennya dia yang perempuan buat room mate nya dia seminggu kemudian dia ngabarin saya kalau temennya juga ada yang setuju buat ikut! WHAT THE?! Jadi ini seriusan backpacking ber-empat sama cewek?! PR banget buat saya deh ini habisnya mau gimana lagi?. Akhirnya saya mulai membooking beberapa hotel dan tiket pesawat dari jauh – jauh hari Biar dapet promo hehehe ya maklum aja budged saya pergi Cuma 3 juta! Memang awal niat saya itu ya backpacking dengan minim budged akhirnya saya sudah dapet tiket pesawat Lombok – Jakarta dengan harga 600rban pake Lion Air dan Denpasar – Jakarta dengan harga 500rban pake Citilink!.
                Tiket sudah ditangan! Giliran hotel! Karena saya ngajak cewek – cewek yang notabene nya kalo jalan – jalan itu ribet dan riweh saya keluarin sedikit uang dari budged kita ber-empat untuk hotel, akhirnya saya dapet hotel yang pas! Pas sesuai kantong dan keiinginan wehehe. Yang pertama yaitu Sweet Peach House di Lombok Gepah Garden Cottage dan Manta Cottage with sea view di Nusa Penida dan terakhir Mega Boutique Hotel di Bali. So, semua penginapan kita nikmatin mulai dari Homestay yang nyaman banget feels like a home, nginep di Cottage yang asri banget! Sampe hotel mewah bintang 4!.
                06 April 2017 H-7 sebelum pergi saya memutuskan untuk briefing bersama Irvan,Candra,dan Rusalimah di restaurant daerah Bekasi, saya jelasin semua itinerarry, kemana kita akan pergi, dan kasih tau hotel apa yang kita tempatin, juga barang apa saja yang sangat dibutuhkan buat dibawa. Setelah jelas dan semua paham akhirnya saya menutup briefing malam itu. Bukan tanpa hambatan perjalanan ini belum dimulai aja Candra dan Rusalimah ngirim pesan ke saya setelah UN mereka belom bisa bebas dan terus? Maksudnya saya harus ngebatalin semua bookingan gitu?      NO! IT’S MY DREAM AND NO ONE CAN’T STOP ME! Saya sudah bicarakan ke Candra dan Rusalimah sebisa mungkin mereka buat izin, setelah semua dirasa oke tinggal kita ber empat menunggu hari H!
                12 April 2017 saya berangkat dari rumah pukul 05.00 menuju meeting point yang udah kita semua sepakatin, setelah dirasa semua ngumpul pukul 06.00 kita berangkat ke bandara Soekarno-hatta! Woohoo!!! Akhirnya jadi juga kelombok.......... Saya Cuma bawa tas Carrier gunung satu doang dan tas goodie bag kecil, Irvan bawa tas ransel sekolah (ini anak antara niat dan nggak niat jalan emang!)   oke si cewek – cewek ini pada bawa Koper segede gede kulkas 2 pintu! Oke saya maklumi mereka perempuan yang bawa barang banyak. Setelah sampai di bandara Soekarno-hatta kita langsung bergegas masuk counter check-in untuk menaruh bagasi, dan bener aja kita dateng terlalu siang! Antrian check in mengular kaya ngantri sembako murah! Haduh..........
                Dan kita langsung mengantri untuk check-in saya udah was – was takut kopernya Candra over weight! Ternyata pas di cek oke tidak over weight selamatlah saya dari biaya tambahan bagasi wehehe.... secara kopernya dia paling gede diantara kita berempat!. setelah selesai   check-in kita semua menunggu di ruang tunggu sampai ada pemberitahuan keberangkatan. Pukul 09.05 kita berempat sudah harus masuk pesawat, ‘’Ahh nggak nyangka kalo sebentar lagi bakalan ke lombok hahaha’’ gumam saya duduk di kursi pesawat sambil menatap jendela. Perjalanan Jakarta – Lombok kurang lebih 2 jam, saya sedikit menyesal dengan maskapai yang saya naiki ke lombok, suara mesin pesawatnya berisik banget! Selama 2 jam di dalam pesawat saya Cuma bisa tidur dan melongo keluar jendela sambil sesekali nutupin kuping! Ya namanya juga maskapai murah, yasudah nikmati saja yang peting MURAH! Hahaha.
                Sampailah kita di Bandara Praya Lombok! Woohooo!!! Tapi kok panas banget ya?!, saya serasa dibakar! setelah saya liat jam sekarang pukul 12 siang! WITA! ALAMAK! Tengah hari siang bolong cuy!. Kita berempat langsung bergegas masuk bandara buat ngambil bagasi, setelah semua udah selesai ngambil bawaan masing – masing saya langsung menghubungi Driver mobil yang udah saya sewa dan menemani perjalanan selama saya di Lombok. Saya memang tipe orang yang kalau jalan – jalan butuh persiapan matang! Biar nggak ketar – ketir waktu trip wehehe. Tiba – tiba mas Iwenk (Driver Mobil pribadi selama kita berempat di Lombok) nelpon saya. ‘’Mas bragi udah dimana ya? Saya iwenk dari rental mobil.’’ Saya jawab ‘’Oh iya mas baru aja take off nih lagi ngantri bagasi, mas udah nunggu didepan kan? Oke!’’ langsung saya menutup telpon nya karena tas dan barang bawaan saya udah dateng. Setelah semua udah dapet bagasi masing-masing kita berempat langsung bergegas keluar bandara dorong trolley.
                Setelah sampai depan bandara kita berempat langsung kaget! RAME BANGET! Orang – orang pada bawa paging board (Papan nama) dalam pikiran saya oke ini pr banget nyari mas iwenk dan nyari nama saya diantara ribuan orang ini. Saya berasa artis setiap lewat didepan mereka buat nyari mas iwenk hahahaha. Pada akhirnya saya nyerah buat nyari driver saya diantara banyaknya orang ini akhirnya saya nelpon balik mas iwenk. ‘’Hallo mas, mas dimana ya? Kita udah diluar bandara nih mas’’ dan langsung dapet respon dari mas iwenk ‘’ohh, saya di depan patung ya mas, mas pake baju apa ya?’’ ‘’saya pake baju biru mas.’’ Nggak lama kita berempat jalan ke depan patung, eh ada yang nepuk pundak saya, saya langsung nengok ‘’Mas bragi ya? Saya iwenk mas.’’ Eh? Oh ternyata ini orangnya, dengan ramahnya mas iwenk menyambut kita berempat. ‘’Ayo mas kedepan dulu, disini panas, saya nanti ambil mobilnya dulu ya, mas nunggu disini aja.’’ Terus mas iwenk ini langsung pergi ke parkiran buat ngambil mobil. ‘’
Bandara Internasional Lombok Praya

                Nggak lama mobil Avanza hitam dateng dan mas iwenk langsung membuka bagasi dan memasukan barang bawaan kita berempat. Dan disinilah cerita dimulai!!! Baru keluar bandara mas iwenk udah cerita banyak tentang Lombok, mulai dari budaya, tradisi, sampe makanan khas! Dannnn ngomongin makan kita belom ada yang makan siang! Nggak lama mas iwenk langsung nanyain udah makan siang apa belom, ya dengan lantang kita berempat bilang belom mas. Lalu mas iwenk merekomendasikan satu tempat makan yang enak, dan yaudahlah kita iyain aja! akhirnya sebelum ke Penginapan kita memutuskan untuk makan siang dulu. selama diperjalanan mas Iwenk selalu cerita dan menurut informasi dari mas iwenk dulu bandara di Lombok itu bukan di daerah Praya! Wah saya juga baru tau nih! Hahaha
kata mas iwenk kita juga beruntung ke lombok bulan ini! Karena di Lombok lagi ada event Tour De Lombok yang mana itu adalah event balap sepeda yang rutenya bisa bikin kaki jadi tales bogor! Jauh banget cuy! 115km! Ada tiga rute seinget saya waktu itu mas Iwenk cerita yaitu rute pertama dari kota mataram – kuta sejauh 126km lalu rute kedua Rutenya dari pantai kuta mandalika Lombok – sampai kaki gunung Rinjani di Sembalun, dan rute ketiga dari kawasan wisata sembalun ke kawasan wisata senaru dan finish di pelabuhan Bangsal! Adoh kalo saya yang ikut lombanya mah udah sakaratul maut dijalan kaleee..... tapi event ini bukan tanpa alasan loh liat aja GrandPrizenya dengan total hadiah yang sangat menggiurkan yaitu senilai Rp.800.000.000 juta! WOW!
Peserta yang ikut di Tour de Lombok Mandalika sudah terdaftar 20 tim, terdiri lima tim asal Indonesia dan 15 tim berasal dari beberapa negara Eropa, Hong Kong, dan Malaysia. Satu tim terdiri dari 15 orang. Eventnya dimulai dari tanggal 13 April – 16 April 2017! Yang mana saat itu saya sampai di lombok tanggal 12 April 2017! Pantesan semenjak keluar dari pintu bandara sampe jalanan banyak banget banner dan posternya. Dibawah ini adalah contoh gambar dari poster eventnya.
Official Poster Event Tour deLombok

Mas iwenk juga bilang kalo besok pembukaan acaranya ada di Pantai Kuta Mandalika, jadi dia menyarankan untuk tur perjalanan besok kita ke pantai Kuta Mandalika dulu, saya ok! Dan semua setuju, jadinya untuk pertamakali dateng di Lombok ini tujuan kita yaitu nyobain Ayam Taliwang khas lombok yang katanya enak! Nggak lama kita sampai di tempat makan rekomendasi dari mas iwenk, yang pasti kita ajak makan mas iwenk juga dong! Kita semua mesen ayam taliwang lengkap dengan nasi,plecing kangkung,dan jus jeruk! Begitu pesanan kita sampe langsung kita berempat makan siang yang late lunch banget! Dan ternyata ayamnya emang enak! Tapi sambelnya puedes nampol! Nggak heran deh kalo lombok ini saya kasih sebutan orang orang lombok kelebihan cabe! Hahaha padahal ironi banget! Diberita harga cabe di Jakarta lagi naik di pasar, disini saya bisa makan sampe mules mules! .
Ayam Taliwang Khas Lombok yang Pedes banget!

 setelah semua kenyang kita langsung bayar dan balik ke mobil. Lalu kita melanjutkan untuk ke penginapan Sweet Peach House di daerah Senggigi!  Tapi diperjalanan kita sempatkan dulu buat pergi ke toko kue buat beli kue ulangtahun buat saya dan irvan yang emang bulan ini adalah ulangtahun kita berdua! Hahaha. Sampai di toko kue, saya dan candra langsung kaget! Lah disini kue kok murah banget! Untuk ukuran yang menurut saya gede yang kalo dijakarta harganya 200-300rb disini harganya Cuma 80.000! serius!!! Candra langsung ngomong ke saya ‘’Kak, ini beneran kuenya segini harganya? Murah banget ya? Kalo dijakarta mah mana dapet.’’ Saya dan candra langsung ketawa dan kita putuskan buat beli kue yang candra pilih!.
Setelah puas beli kue, kita langsung kembali kemobil buat melanjutkan perjalanan ke daerah Senggigi tempat kita menginap, begitu sampe daerah senggigi ternyata kita sempet nggak nemu penginapan yang kita cari, setelah saya buka google maps ternyata mas iwenk salah belokan. Setelah mengikuti jalan yang dituntun pake google maps, akhirnya ketemulah Sweet Peach House homestay yang bakalan jadi penginapan selama 3 hari 2 malam dilombok! Dari depan aja Homestaynya udah gemas pake banget! Berasa masuk rumah Barbie! Hahaha. Setelah kita semua menurunkan barang bawaan dari mobil, saya berpesan ke mas iwenk buat nge pick up kita jam 8 pagi, dan mas iwenk juga ok! Lalu mas iwenk berpamitan. 

Komentar

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sweet Peach House penginapan anti mainstream nan imut

Q & A Traveling,Dreaming,Coffee