Touring goes to puncak Bogor


          Okay ini bermula saat tengah hari bolong Saya lagi asik – asiknya di tempat tidur menikmati sabtu pagi hari off kerja saya, tiba – tiba saya dapet line dari salah satu sahabat smp saya, ‘’Brag, touring yuk ah kerja mulu lo kaya kaga.’’ Sedikit kalimat tapi nyelekit di hati ya. ‘’apa? Mau kemana? Lagi kaga ada duit gua.’’ Balas saya singkat. ‘’yaelah Brag kaya kaga punya temen aja lo! Duit mah gampang yang penting mah jalan dulu.’’ Saya  sedikit merenung, mau sih jalan cuma di dompet Cuma sisa tiga puluh ribu, dan saya baru inget kalo saya punya celengan darurat its ok saya ambil dua puluh ribu dan sekarang uang saya terkumpul lima puluh ribu rupiah! Dan saya bales lagi line dari temen saya ‘’yaudah ntar gue kabarin lagi wid!’’ bales saya singkat.
            Maghrib setelah gue selesai sholat ada suara ketuk pintu dari pintu rumah saya, dan JENG! JENG! JENG! Temen smp saya namanya Devi didepan pintu rumah saya dengan dandanan rapih, berkerudung, membawa tas gemblok ‘’Lah Brag, lo belom siap – siap? Katanya mau ikut touring lu?’’ saya langsung melongo bego ‘’Lah kata siapa gue ikut? Kan gue bilang nanti gue kabarin, gue juga lagi gak ada duit Dev.’’ Dengan muka yang sedikit melas saya dengan asyiknya ngobrol depan pintu. Nggak lama ibu saya bilang ‘’ngobrolnya didalem sih sini’’, setelah saya mempersilahkan Devi masuk ibu saya langsung melirik sinis ke arah saya ‘’Mau pada kemana nih?!’’ JENG! JENG! JENG! Devi dengan polosnya nyeplos ‘’Ini ibunya Bragi, kita mau touring ke puncak sama Andri sama temen – temen smp.’’ Nyokap langsung nyinyir lagi ‘’Touring kok malem – malem pada punya duit emang pada?’’ PLAK DUM TESS!!! MAKKKKK!!! SARKASME BANGET SIH SAMA ANAK!!!. L
            Saya langsung bisik – bisik sama Devi ‘’Dev, gue gak ada duit nih Cuma lima puluh ribu!!!! Gue gausah ikut aja ya.’’ Dengan muka memelas saya yang apa adanya Devi langsung nyeplos ‘’Yaudah sih ikut aja Brag, nanti gue pinjemin dulu deh gampang yang penting lo ikut ya, gue gabisa ngobrol deket sama anak – anak selain sama lo, lo ikut ya.’’ Ya karena saya orangnya gabisa nolak ajakan dari cewek dengan modal nekad saya memberanikan diri untuk bilang ‘’Yaudah Dev gue ikut, gue packing dulu ya.’’ Meninggalkan Devi di ruang tengah saya langsung mengosongkan tas ransel serbaguna saya dan memasukan baju, celana panjang, Buff, dan jaket gue kedalam tas dan juga tidak lupa dompet butut dengan uang lima puluh ribu satu satunya!!!.
            Setelah saya packing, ini moment yang paling menyeramkan buat saya kalo mau kabur jalan –jalan yaitu izin sama ibu saya. Dengan setulus hati dan jiwa saya salim dan pamitan sama ibu saya. ‘’Bu, Bragi jalan dulu ya.’’ Ibu saya melongo ‘’Jadi jalan? Punya duit gak?’’ Ibu saya menatap tajam mata saya ‘’iya punya punya... yaudah bragi jalan ya assalamualaikum.’’ Ibu saya udah tampang pasrah liat anak laki – lakinya kalo setiap jalan tanpa sekenario apa –apa jadi udah terbiasa dengan hobby saya yang satu ini tukang minggat ha...ha...ha... ‘’Yaudah sana jalan, hati – hati ya... walaikumsalam.’’ saya menutup pintu rumah dan dengan rileksnya akhirnya saya bisa jalan lagi HAHAHA! Tanpa wacana, tanpa persiapan, packing langsung di tempat saya bisa jalan – jalan ? ya kalo nggak karena dipaksa Devi mungkin saya  gabakalan bisa jalan juga sih wkwkwk.
            ‘’Brag kita ketemuan dulu sama anak – anak di Cafe BW.’’ Ucap Devi yang saya bonceng, ‘’ooh yaudah dev, kita ke BW dulu nih?’’ saya langsung tancap gas menuju cafe tersebut. Pas saya sama Devi udah disana belum ada temen – temen saya yang lain, YAELA KEBIASAAN NIH INDONESIAN PEOPLE THE POWER OF NGARET!. Sambil menunggu, saya sama Devi mesen minuman dulu, setelah 15 menit barulah mereka dateng ada Andri si pencetus touring ini yang tadi pagi ngeLine saya, terus Fahmi yang etah kenapa selalu bersama si andri kaya biji, yang ketiga Irvan ini anak satu yang paling kalem tapi otaknya rada bego, setelah kita semua ngumpul kita ngobrol ringan. ‘’yaudah udah semua kan? Jalan lah nanti kemaleman.’’ Ucap saya . ‘’Bentar Brag, kutil belom dateng dia lagi nganterin penumpang.’’ WTF?! Kutil? Nama aslinya Husyairi Ini salah satu temen smp saya yang juga profesinya emang tukang ojek online dan tukang touring dan ngawal – ngawal orang touring pake sirine ambulance!.
            Hampir 10 menitan kita semua nunggu akhirnya dia dateng dan langsunglah kita cus ber-6 touring ke puncak naik motor dimalam hari! Sumpah ini hal ternekad yang pernah saya alami seumur – umur tukang jalan – jalan. Andri boncengin saya karena saya gakbisa bawa motor jauh –jauh bisa mampus saya bawa motor dari Jakarta sampe Bogor! Si Devi diboncengi Husyairi dengan motornya yang super aneh dengan sirine ambulance-nya, dan Irvan diboncengi Fahmi yang make motornya Devi tapi Plat nomer kendaraannya mati! WTF?!  Pertama kita isi bensin dan angin buat motor masing – masing terus kita jalan dari rawamangun lurus terus ke arah PGC lurus lagi ke arah Tamini Square yang arah ke Depok dari Depok masih lurus lagi yang arah ke Bogor sungguh perjalanan yang panjang sampe bikin pantat saya tepos tak tersisa, tiba –tiba Andri bilang sama saya ‘’Brag, itukan motornya devi platnya mati hahaha.’’ Saya langsung melongo ‘’Anjrit, emang gapapa itu wid? Kalo ada polisi gimana.’’ Tanya saya serius. ‘’Yaelah selaw Brag.’’ Saya langsung terdiam.
            Di tengah perjalanan kita berhenti sejenak buat ke atm nemenin si Devi buat ngambil uang setelah itu kita lanjut jalan lagi. Sepanjang perjalanan saya berusaha nutupin badan pake jaket, angin malemnya kenceng banget gila! Apalagi kita semua naik motor BEUH! Sampe di Bogor hawa dinginpun mulai terasa seperti angin menusuk kulit saya dengan jaket yang super tebal ini. Makin naik ke Bogor bagian atas makin dingin! Karena udah pada pegel bawa motor akhirnya kita semua berhenti di rest area pom bensin dan kebetulan ada indomaret juga AAAAKKKK!!!!. Saya sama Devi langsung menuju indomaret buat beli minuman dan beberapa makanan ringan. Saya sama Devi beli Hot Chocolate dan nggak lama Irvan juga masuk ke indomaret mau beli roti isi keju, karena nggak ada akhrinya dia beli roti biasa ras coklat srikaya HAHAHA!
            Sumpah minum coklat panas ditengah udara yang dingin itu enakkkk banget! Lebih enak lagi kalo ada yang meluk uhuyyy! *NgayalMuluMblo dan ternyata ada sekelompok abang – abang gojek yang juga touring pake motor. Habis beristirahat sebentar sambil sedikit foto – foto kita lanjutin perjalanan sampai ke puncak atas! Jalanannya lumayan ngeri apalagi kita berkendara dimalam hari ditambah penerangan jalan yang agak kurang menurut saya. Beberapa jam kemudian sampailah kita di warung remang – remang daerah cibereum untuk menunggu datangnya pagi hari, kita bermalam di warung yang biasa pendaki gunung gede pangrango juga beristirahat, banyak juga pendaki pendaki yang beristirahat di warung ini dengan tas carriernya yang segede kulkas!. Ahhhh..... akhirnya saya bisa selonjoran juga!!! 3 Jam men!!! Jakarta – Bogor! Saya akhirnya tidur – tidur ayam sambil nunggu pagi hari. Jam 5 subuh saya bangun ternyata yang tidur Cuma saya,devi,sama irvan doang! Bangun tidur saya kelaperan, akhirnya saya memutuskan untuk memesan semangkuk mie instant dengan telur rebus KANEEE BENER!!! Tapi nggak lama saya ketemu Fahmi temen saya sambil jalan sempoyongan. Nah loh ini orang kenapa ya, usut punya usut saya tanya ke Andri yang nggak tidur daritadi ‘’Wid, itu fahmi kenapa? Jalannya sempoyongan’’ tanya gue habis memesan mie rebus ‘’Mabok brag, abis minum bir sebotol wkwkwk.’’ WTF! DEMI APA DIA MINUM BIR?! Gue aja tidur 3 jam aja nikmat bener lah dia malah mabok! Udah gila emang teman-teman saya wkwkwkwk (Jangan Dicontoh ya guys!). Nggak lama mie rebus saya dianterin sama ibu pemilik warung ALHAMDULILLAH SUNGGUH KENIKMATAN YANG HAKIKI. Cukup dengan membayar 10.000 ribu rupiah kita bisa dapet semangkuk mie rebus lengkap dengan telur, sayuran dan irisan cabe rawit! Mantap!. Setelah kenyang saya memutuskan buat ganti baju, saya membawa tas dan menuju kamar mandi umum. Baru aja nyentuh air di gayung rasanya saya ogah banget mau cuci muka, airnya dingin banget! Karena saya orangnya nggak betahan dengan badan lengket akhirnya saya nekat buat mandi di jam 5 subuh! Emang awalnya dingin banget tapi lama – lama seger juga!. Setelah bersih – bersih saya menghampiri teman – teman saya yang berkumpul. Akhirnya kita memutuskan buat naik ke gunung Gede Pangrango buat ke air terjun pangrango. Saya agak was – was sama Fahmi karena kan dia abis minum bir masih dibawah pengaruh alkohol setelah saya tanya It’s oke dia masih bisa jalan dan sadar hahaha. Di awal pintu masuk Taman Nasional Gunung Gede Pangrango kita bisa liat tulisan gede itu bisa juga buat tempat foto setelah menapaki beberapa anak tangga kita menemukan pos untuk kita beli tiket, untuk pengunjung yang mau naik ke air terjunnya cukup membayar Rp.18.000/orang cukup murah untuk harga tiket masuk taman nasional, and then kalo kita mau naik gunungnya tentu beda lagi harganya dan harus sudah urus perizinan untuk mendaki. Setelah kita beli tiket masuk kita mulai buat menapaki beberapa anak tangga yang terbuat dari bebatuan pegunungan bentuknya hanya jalan setapak dengan bebatuan dan kanan kiri pohon liar karena kita masuk di taman nasional. Awal naik masih biasa aja sih ya tapi lama –lama mereka jalannya makin lama mungkin karena nggak biasa naik gunung kali ya hahaha. Temen saya Devi justru dia malah yang duluan jalan! Gila nih cewek kuat banget! cetus saya dalam hati.
           
Karena disepanjang jalan ke curug pangrango itu view nya keren –keren nggak lupa kita foto-foto lanjut jalan lagi. Disepanjang jalan kanan kiri hanya ada pohon dan semak belukar, sesekali sinar matahari menyelinap dari sela sela daun dan ranting, suara gemericik air sungai dan suara burung. Ahhh inilah kehidupan sebenarnya, jauh dari hiruk pikuk perkotaan. Setelah berjalan hampir 40 menit saya sudah mendengar suara gemericik air, wahhhh udah deket nih cetus saya dalam hati, tapi yang nyampe atas duluan justru saya sama Devi doang temen – temen saya masih jauh tertinggal dibelakang! Haduhhhh.....
Saya dan Devi yang udah sampe duluan justru udah nggak sabar banget buat basah – basahan, gimana enggak coba? Air terjunnya aja deres banget,tidak lama kemudian rombongan temen – temen saya nyampe dengan muka sedikit ngos – ngosan wahahaha.... yang lain udah bersiap mau nyemplung dan bener aja pas saya baru nyemplungin kaki aja rasanya dingin pake banget! Ya maklum namanya juga air terjun yang langsung mengalir dari mata air pegunungan. Akhirnya nggak lama saya bisa beradaptasi dengan airnya, yang lain juga fun banget! Tapi nggak lama ada insiden Devi kepeleset but it’s oke kata dia (emang dasarnya cewek strong kok hahaha). Saya dan temen – temen saya yang lain lanjut ke air terjun yang kedua nggak jauh dari air terjun pertama, yang ini airnya lumayan lebih dingin tapi saya nggak terlalu suka karena banyak lumutnya, saya parno kejadian kaya devi tadi hahaha.
Lanjut kita ke air terjun yang ketiga, tapi kok pas lewat aliran ir air terjun yang ketiga ini airnya dingin pake banget! Sampe saya nggak merasakan kaki saya sendiri! AAAAKKKK Dingin banget! Ditambah banyak kerikil kerikil kecil yang buat telapak kaki saya berasa pijat refleksi. Karena saya nggak berani basah kuyup kaya temen – temen saya yag lain, bukannya cemen ini bener saya nggak kuat sama dingin, pulang – pulang alamat kerokan seluruh badan!
sama seperti wisatawan pada umumnya kita juga foto – foto karena saya makin kedinginan akhirnya saya kembali ke tempat tas – tas kita dikumpulin tadi, saya melihat ada tukang minuman gitu, ohh sungguh saya langsung gercep ambil uang di tas saya dan menghampiri bapak itu.
‘’Pak energen coklatnya satu ya’’ si bapak langsung sigap bikinin minuman saya, ‘’Berapa pak?’’ tanya saya sambil menyodorkan uang sepuluh ribu rupiah ‘’Lima ribu aja mas.’’ Ucap bapak sambil ngasih kembalian ke saya
ohh god saya beruntung banget nemu tukang jualanan minuman hangat disini karena saya liat nggak ada tukang jualan lain selain si bapak akhirnya saya bersantai sambil minum minuman panas saya sambil duduk menghadap air terjun sekalian ngeringin badan saya yang setengah kuyup. Nggak lama temen – temen saya balik dan menghampiri saya, ‘’Brag, beli dimana itu minuman?’’ tanya Andri ‘’Disitu wid, beli aja Cuma goceng kok’’ sambil menunjuk si bapak penjual minuman. Temen – temen saya yang lain juga ikut beli akhirnya karena saya liat mereka udah pada basah kuyup menggigil kedinginan setengah mampus hahahaha!
Saya langsung bergegas bilas dan ganti baju begitupun temen – temen saya yang lain, disini fasilitas sudah memadai menurut saya, disediain toilet untuk ruang ganti ya walaupun jumlahnya nggak banyak Cuma 6 kamar mandi setidaknya ada lah ya mungkin bisa lebih dibanyakin ruang ganti nya karena menurut saya kalo lagi weekend atau musim liburan pasti banyak banget pengunjungnya untung saya kesini pas bukan lagi weekend, ohiya satu lagi disini sama sekali nggak ada tong sampah, sangat disayangkan menurut saya kaarena ini kan tempat wisata alam harusnya disediakan tong sampah biar pengunjung nggak buang sampah sembarangan, untung saya tipe orang yang peduli lingkungan saya suruh temen – temen saya buat masukin sampahnya ke tas biar kalo udah sampe bawah nanti dibuang. Dan karena hari udah semakin sore kita buru – buru untuk turun kebawah, singkat kata dan cerita kita udah sampe bawah saya dan Devi langsung beli cilok, lalu kita kembali ketempat kita tidur semalem sambil ngaso, saya sempet beli strawberry yang 15rb dapet satu bungkus kampretnya si Andri beli strawberry 10rb 2 bungkus, yaudahlah ya karena saya juga tipe orang yang males berdebat akhirnya kita menikmati strawberry yang asyem – asyem dikawasan puncak.
Hari mulai menjelang sore kita langsung bergegas untuk balik ke jakarta, dan belum sampe bawah kita udah dihadang oleh kabut tebal puncak, karena saya dibonceng Andri ya saya pasrah aja Cuma bilang ‘’Hati-hati ya wid!’’ setelah berhasil melawan kabut tebal kita langsung diguyur hujan lebat dan ini juga yang bikin kita lama buat nyampe rumah, Hadeuhhh.....
Akhirnya kita semua berhenti di sebuah rest area kawasan puncak yang banyak ruko oleh-olehnya, temen saya Devi langsung kalap buat belanja oleh-oleh akhirnya saya juga yang temenin dia, ya itung-itung ngilangin bete juga nunggu hujan reda, setelah belanja dia berhasil mandapatkan sekantong dodol,gulali,dan keripik karuhun yang pedesnya warbyasah! Akhirnya saya samperin lagi temen temen saya yang lain, eh mereka lagi asyik makan cilok.
setelah hujan berhenti kita melanjutkan perjalanan pulang, dengan hati was-was karena jalanan jadi licin dan tau sendiri jalanan di kawasan puncak gimane!
Dan drama pun dimulai saat sampai Bogor kota, jalan yang harusnya kita lewati untuk jalan pulang tiba-tiba ditutup dan dialihkan ke jalan lain, lhaaa.... kita langsung cengo karena nggak ada yg tau jalan lain selain jalan yang sebelumnya kita lewatin untuk berangkat. Dengan hati yang pasrah kita semua ngikutin Husyairi yang Katanya tau jalannya! Belom juga 10 menit itu jalanan muacet parah! Dan akhirnya saya dan Andri terpisah dari teman-teman saya yang lain, selamat! J  saya dan Andri panik dan mencoba berusaha nelfon temen-temen saya Devi,Husyairi,Irvan,Fahmi dan nggak ada yang bales & ngangkat.
Dengan modal tekad dan nekad saya berusaha nyari jalan dengan buka Waze di smartphone nya Andri dan ketemulah jalan dan kita sampe di Kebun Raya Bogor, sampai disitu saya dan andri berusaha nelfon temen-temen saya yang lain dan setelah ditelfon mereka nunggu saya dan andri di tempat sebelumnya kita macet & kepisah, gewla gak sih?! Akhirnya saya dan Andri nyuruh mereka buat jalan aja nggak usah nungguin akhirnya kita pulang dengan jalan masing-masing. Karena saya dan Andri juga udah hampir tepar karena cuapek banget dengan tenaga yang masih tersisa alhamdulillah kita semua sampe di rumah masing-masing dengan selamat!
Yaudahlah ya kalo nggak begini kan jadi nggak ada ceritanya hahaha, apa ini juga kutukan dari ibu saya karena saya pergi dadakan? Hahaha ya pokoknya pengalaman touring ini nggak bisa dilupakan deh sama temen-temen smp saya
kalo kalian pernah juga gak ikut touring-touring beginian?


Komentar

Postingan populer dari blog ini

Travel Blogger duitnya darimana?

Nekad ke Lombok Day-1

Sweet Peach House penginapan anti mainstream nan imut