CountrySide Tour Part.2

Cerita kelanjutan dari Puncak Side Tour Part.1, kali ini ceritanya bakalan lebih heboh, Kesialan kita nggak cuma naik gunung doang tapi Turunnya! seperti yang udah saya post sebelumnya kita berjalan sejauh 8KM Untuk Naik turun Gunung!

         Setelah Saya dan sebagian teman saya sampai, kita langsung Cuss nyebur! Saya Masih pake baju seragam, niatnya biar sekalian basah soalnya bajunya udah bau Keringet! Kita berfoto ria sambil melihat pemandangan sekeliling. Sedikit demi sedikit teman-teman saya yang lain mulai menyusul, dengan muka yang masih ngap-ngapan mereka tanpa pikir panjang langsung nyeburr karena takut keburu sore. Untung aja tuh air terjun di pedalaman gunung! jadinya nggak ada yang bisa ngintip. Ya bener aja sebagian temen-temen saya pake pakaian super minim! *WOY
Semuanya sama-sama senang, baru first time kita tour di alam bebas kaya gini. Untuk berikutnya kita bakalan Hiking di Bromo! YUHUUU.

        Oke lanjut lagi, saya, teman-teman dan Mam Martha main air di air terjun ke-2 dan ternyata airnya makin Dinginn!. Setelah puas di air terjun Pertama, dan Kedua kita menuju ke air terjun ke tiga yang letaknya juga nggak terlalu jauh dari Air terjun pertama, dan kedua, tepatnya di belakang tebing curam. Pas saya nyusul temen-temen yang lain ke air terjun ke tiga, Bener aja!!! yang lainnya udah sampe di tengah! Pas saya  memijakan kaki saya ke air terjun ke tiga. DEZINGGGG!!!! BUSET NIH AIR APA BALOK ES?! Pas tuh air kena kulit saya langsung berdiri bulu kuduk saya. Seumur-umur air di jakarta nggak pernah se-dingin ini selain air di dalam kulkas rumah saya. Karena udah norak abis nggak pernah mandi di mata air, biasanya mandi di keran yang ngucur sendiri yaudah kita semua basah-basahan nggak inget waktu. Hal yang bikin saya kesel ternyata batunya curam semua pas banget saya kepeleset sampe kaki pengkor sebelah dan berakhir dengan jalan pincang.

      Tapi saya nggak patah semangat buat ngerasain sensasi air curug cibereum. Saya lanjut ke curug ke 2 & ketiga tepat di samping curug pertama, curug kedua ini airnya 2 kali lipat lebih dingin dari yang pertama tadi, yakali nih air punya pendingin sendiri. Setelah puas di curug yang kedua, saya melalang buana ke curug yang ketiga, ketika mau nyebur. JEDER!!! Gila  serasa nyelupin kaki di benua Antartika! Demi mencapai curug ketiga saya paksain kaki saya yang udah dingin dan Keseleo setengah mampus untuk melawan air demi sampai ke curug ketiga. Belum sampai 5 menit saya langsung Shock dengan kaki saya yang tiba-tiba keram, Karena udah nggak sanggup lagi saya Give Up dan balik lagi ke curug kedua. Mungkin kalo saya lanjutin saya bisa jadi Es Balok kali pas sampe rumah!.

       Saya berakhir ke titik semula dengan keadaan basah kuyup, dan langsung ganti baju dan bersih-bersih, masa bodo dengan temen saya yang lain saya udah nggak kuat kedinginan. Nggak lama saya udah selesai bersih-bersih & ganti baju temen saya yang lain mulai menyusul dengan keadaan yang sama yaitu kedinginan hahaha.
Saya bersyukur banget disini ada orang lokal yang jualan Kopi & minuman hangat, Oh God! Sumpah nggak pake pikir panjang lagi saya langsung beli, dan bener aja satu cup kopi hanya Rp.5000 Saja. Cukup terjangkau kalo dibandingin nggak ada pedagang lain, yang jualan disini. Saya serasa bawa berkah buat abangnya, nggak lama saya beli temen saya yang lain mulai nyerbu juga, sampe air panas di termos abangnya habis!.

       Karena hari sudah mulai senja, kita juga masih ada satu tempat yang dikunjungin yaitu Cimory Mountain View. Kita bergegas turun sebelum malem, karena kita semua nggak mau diterkam macan pas turun gunung. Dan PR banget masih harus berjalan lagi kebawah, rasanya pengen teleportasi aja! Singkat kata dan cerita kita udah sampe bawah, dan semua bergegas ke bus. Tapi, loh pada beli oleh-oleh dulu. Karena yang lain beli saya juga rasanya gatel kalo nggak belanja akhirnya saya turun bus lagi untuk beli. Karena nggak ada yang SREK untuk saya beli, akhirnya saya beli Sayuran yang seger-seger, Saya beli Sawi,Brokoli,dll karena emang saya vegetarian. Lumayan bisa dimasak Emak dirumah. Saya sekarang ngerasa sekarang kek ibu-ibu abis belanja kepasar.

        Oke setelah itu bus kita jalan lagi, dan kebetulan kita sampai di Cimory pas Adzan Maghrib, akhirnya kita semua ishoma. Saya memilih untuk tidur sampe pulang di dalem bis, karena kepala udah puyeng banget. Nggak kerasa udah sampe tol Jakarta, ahh saya terbangun langsung shock. Udah jam 10 malem. LAHHH!!! GUE PULANG SAMA SIAPA? SIAPA YANG JEMPUT?! Ah, saya ngeliat temen-temen yang lain udah pada dijemput dan saya lupa sama sekali buat ngabarin orangtua saya buat jemput di sekolah karena keasyikan tidur. EMAAKKK!!!! JEMPUT ANAKMU INI MAKK! Dududu.... dan berakhir saya Jalan gempor dari Sekolah ke rumah yang jaraknya lumayan bikin kaki keseleo, belom lagi saya bawa ransel yang segede karung beras dan bawa sayuran, serasa anak kampung yang abis minggat ke Jakarta gue. Aaahh!
Sekian cerita Puncak Tur dari saya yang ceritanya berakhir tragis dan sadis. Petualangan tur hari ini sangat teramat jadi pelajaran buat saya, jalan-jalan bukan sekedar hanya untuk melepas penat, foto-foto,dan berlibur. Jalan-jalan adalah dimana kita melangkah kemanapun menggunakan hati.

#Traveling,Dreaming,Coffee

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Sweet Peach House penginapan anti mainstream nan imut

Nekad ke Lombok Day-1

Q & A Traveling,Dreaming,Coffee